Menanti Sri Sultan Naik Haji (Sendiri)

“Apakah Sultan sudah haji?”

Seorang teman menanyakan pada saya apakah Sultan Ngayogyakarta Hadiningrat, Sri Sultan Hamengkubuwono X, sudah atau pernah berhaji. Seumur-umur tinggal di tanah yang dipimpin Sultan, saya baru tersadar dengan pertanyaan ini. Pertanyaan yang awalnya dilontarkan teman dari teman saya tadi, seorang mahasiswa sejarah.

Selama lima belas tahun tinggal di Yogyakarta, saya hanya tahu kalau setiap menjelang keberangkatan jamaah haji, Ngarso nDalem melepas jamaah. Setiap tahun ada pertemuan mangayubagyo bagi jamaah haji di Keraton. Sultan dalam acara itu memberikan wejangan dan mewanta-wanti kepada jamaah haji selama di sana agar menjaga diri dengan baik. Termasuk dalam wejangan adalah agar setelah jamaah berhaji mampu mencerminkan perilaku baik.

Karena acap menggelar acara pamitan haji itulah, saya dan mungkin banyak orang menyangka beliau menasihati layaknya orang yang berpengalaman. Padahal, ternyata Sultan belum pernah ke Tanah Suci untuk menunaikan haji. Sejauh ini, berumrah sekalipun saya belum pernah mendengarnya. Dan yang menarik, sultan-sultan sebelumnya juga tidak ada satu pun yang pergi ke Mekah! Teman sejarah tadi menguatkan soal ini, entah kalau ada bukti baru bahwa diam-diam ada salah satu sultan Yogyakarta di masa lalu pergi haji.

Saya bertanya-tanya, apa sebab Sultan sekarang yang notabene intelek kok tak kunjung berhaji. Perkara harta dan syarat mampu, ini sudah tidak perlu ditanya. Soal tata cara, kalaupun belum bisa tentu Sultan bisa belajar manasik seperti halnya para calon jamaah haji lainnya. Kesibukan? Siapa sih manusia yang tidak sibuk? Kalau ada komitmen dan niat kuat, waktu pasti disediakan oleh mereka yang berniat haji.

Setelah direnung-renung, niat dan kepercayaan tampaknya faktornya. Tiadanya teladan dari leluhurnya yang memangku jabatan sultan sebelumnya yang berhaji tampaknya turut berandil memelihara keyakinan bahwa bagi para sultan berhaji—sebagai rukun seorang Muslim—memadai dan sah diwakili orang lain. Maka, jangan kaget bahwa sebenarnya meski Sultan tidak berhaji tetapi seolah merasa sudah berhaji.

Keberadaan ulama Keraton yang bertugas menghajikan Sultan memang ada. Mereka abdi dalem dengan sebutan Kiyai Haji Aji Selusin; bertugas mewakili raja naik haji. Dan ini bukan tradisi di era sekarang saja. Artinya, sejak lama di tengah kesibukan mengatur rakyat dan menghadapi beragam soal pemerintahan (apalagi di era kolonialisme pada masa pendahulu Sultan sekarang), rukun Islam dianggap tuntas dan tunai dengan menunjuk seorang abdi dalem Aji Selusin berangkat ke Tanah Suci.

Entah dari mana syariat ini datang. Kalau di masa Rasulullah ada seorang sahabat yang diperbolehkan menghajikan orangtuanya yang meninggal tapi masih mempunyai tanggungan janji bakal berhaji, asbabul wurudunya tentu berbeda dengan apa yang dipercayai di lingkungan Keraton Yogyakarta. Amat berbeda, meski sepintar di permukaan sama: bolehnya menghajikan orang lain. Gebyah uyah ini tentu amat menguntungkan mereka yang menjabat posisi Sultan. Tak perlu repot ke Tanah Suci, pulang-pulang merasa sudah berhaji walaupun tidak perlu mengumumkan ke rakyatnya.

Masih menjadi penasaran saya, tentu tidak sesederhana itu soal legitimasi kesibukan kerja Sultan untuk tidak berhaji atau berhaji dengan menunjuk abdi dalem sebagai pewakilnya. Apalagi ini sudah berlangsung turun-temurun. Mengapa raja atau sultan dari kerajaan yang notabene menyebut diri Islam melakukan hal yang secara formal berbeda dengan pelaksanaan syariat dengan umat Islam pada umumnya?

Jujur, saya kok merasa ada kesan mistis yang tidak bisa ditanggalkan dari soal ini. Seakan, seperti dicelotehi teman dengan berkelakar, ketika di Tanah Suci hal-hal kejawen atau ritual tidak islami mendapat peringatan langsung dari Allah sehingga mengakibatkan turunnya balak. Takut adanya balak, mending mengutus orang lain, apalagi yang bertitel ulama.

Dengan melekatnya sebutan Sayyidin Panatagama Khalifatullah (gelar lengkapnya Sampeyan Dalem ingkang Sinuhun Kanjeng Sultan Hamengku Buwana Senapati ing Ngalaga Abdurrahman Sayidin Panatagama Khalifatullah ingkang Jumeneng Kaping Sadasa – edt) pada seorang Sultan, sejatinya beliau akan tampak berwibawa ketika berhaji seorang diri. Ada peneguhan atas syariat agama yang menjadi identitas kesultanannya. Ada kerendahan hati selaku hamba Allah saat di Tanah Suci sehingga ini bisa berimbas—jika mabrur—dalam kiprah mengelola pemerintahannya (baik  selaku sultan ataupun gubernur Yogyakarta). Juga ada kerakyatan sejati dengan berangkat sendiri bukan diwakilkan. Bukan kerakyatan hasil pemitosan atau retorika rakyatnya.

Saya berharap, Sultan Hamengkubuwono X mendobrak tradisi mewakilkan itu dengan mencontohkan langsung. Termasuk mengajak sang permaisuri, kendati pemikiran Tarikat Mason pada diri Ratu bakal membuatnya enggan pergi ke Mekah. Tapi tak mengapa, siapa tahu dengan berangkat haji, Sultan diberikan keturunan lelaki, atau cucu lelaki terutama dari anak bungsunya. Agar penerusnya sebagai raja masih keturunan dekatnya. Tentu saja, niat semacam ini bukan motif utama beliau ke Mekah.

Yusuf Maulana – Yogyakarta

Sumber: http://fimadani.com/

2 thoughts on “Menanti Sri Sultan Naik Haji (Sendiri)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s